Welcome To Neutral Nature

Saturday, March 19, 2011

Sabarlah Duhai Hati..

Sabar.. Sabar.. Sewaktu darah memuncak, kesabaran menghilang.. Dimanakah tercampaknya kesabaran itu.. Sedarkah kita sewaktu itu??.. Jika diturutkan api kemarahan rasanya tahap kesedaran yang ada amat nipis senipis kulit bawang la katakan.. Sememangnya marah adalah perasaan yang sedia ada di dalam diri ini.. Namun patutkah kita memberi laluan kepadanya untuk terus bertakhta di sanubari ini..

Jangan engkau mudah marah
Memang adakalanya perasaan marah sangat sukar dikawal.. Apabila marah merajai hati, kewarasan diri kian pudar.. Apabila marah menguasai diri, segala tindakan di luar sistem kawalan (out of control).

Perasaan marah menular ke dalam diri tanpa segan silu..
Begitu mudah ia hadir tetapi mengapa ia sukar untuk pergi..
Mungkin kerana diri ini yang sukar untuk melepaskannya..
Mungkin juga kerana had kesabaran yang terbatas..
Betapa lemahnya diri ini..

Kawallah ia selagi mampu dikawal.. Bendunglah perasaan itu sebelum ia menjadi semakin parah.. Ikutkan rasa binasa, ikutkan hati mati..
Sememangnya terlalu menurut kata hati boleh membawa padah (berdasarkan pengalaman sendiri).



-Sesungguhnya Allah bersama orang yang sabar-

*Bukan sekadar kata-kata malah sebagai satu peringatan kepada diriku sendiri yang sememangnya lemah dan tidak pernah lari daripada melakukan kesilapan.. 


3 comments:

budak hort said...

Great blog you have there. Thanks for following my blog. Lets cherish bloggers of Malaysia!

Go go go! yeay~

DentroLeggerai said...

"Solat itu cahaya, sedekah itu keterangan, sabar itu sinar, dab Al quran itu hujjah bagi engkau"

Chibi Faridah Chan said...

budak hort:thanks 4 de comment =)
pakcik:thanks 4 de reminder =)